Memenuhi Kekhawatiran Ketahanan Pangan Global

Dalam tiga tahun terakhir, telah terjadi rebound dalam profitabilitas pertanian karena permintaan global untuk serat, bahan bakar dan makanan memasuki era keemasan di mana tanaman porang pertanian memberikan keuntungan tertinggi karena risiko pasar di pertanian melonjak di tengah volatilitas yang tinggi dan kenaikan harga komoditas. Meskipun terdapat volatilitas yang tinggi di sektor tersebut, investor optimis untuk berinvestasi di lahan pertanian karena konsumsi pangan yang seimbang dan peningkatan pendapatan penduduk global yang meningkatkan selera akan produk pertanian.

Beberapa masalah kompleks seperti pemanasan global, perubahan kebiasaan makan, perubahan iklim dan hasil pertanian yang buruk mengakibatkan kenaikan tajam harga pangan di seluruh dunia dan jumlah orang yang kekurangan gizi atau kelaparan meningkat yang telah menjadi perhatian bagi pembuat kebijakan.

Krisis kelaparan di Afrika

Untuk ketiga kalinya wilayah Sahel di Afrika Barat mengalami panen yang buruk, kekeringan dan harga pangan yang melonjak. Tahun lalu Kenya, Somalia, Djibouti dan Ethiopia terkena dampak krisis kelaparan terburuk dan pemerintah negara-negara tersebut mempromosikan investasi di lahan pertanian. Investor melihat nilai yang besar dalam berinvestasi di lahan pertanian dan mereka membeli baik lahan pertanian secara langsung atau menargetkan subsektor pertanian seperti pupuk. Trik utama dalam investasi adalah menjadi bagian dari produksi pertanian yang membantu menghasilkan pengembalian tinggi dalam bentuk panen reguler karena ada peningkatan permintaan panen biji-bijian makanan di pasar global dan juga Anda mendapatkan pengembalian dari kenaikan harga lahan pertanian.

Meningkatnya kebutuhan pangan

Investasi di bidang pertanian melibatkan perdagangan komoditas dan petani menggunakan kontrak pertanian untuk mengimbangi kerugian dalam produksi tanaman. Pertanian telah menjadi penghubung untuk meningkatkan persahabatan antara Cina dan Afrika. Pada tahun 2050 populasi global akan 34% lebih tinggi dari populasi saat ini karena akan mencapai 9,1 miliar dan permintaan biji-bijian makanan akan meningkat 50% pada tahun 2030 sesuai statistik PBB. Kondisi cuaca yang buruk dan meningkatnya permintaan dari pasar negara berkembang akan mempersulit pengaturan harga pangan.

Bahaya perubahan iklim dan urbanisasi

Perubahan iklim menimbulkan risiko besar terhadap ketahanan pangan jangka panjang. Perubahan iklim berdampak negatif pada hasil pertanian dan urbanisasi juga mempengaruhi 70% populasi dunia karena mengurangi jumlah orang yang masuk ke sektor pertanian pedesaan. Untuk memberi makan populasi yang tumbuh, yang akan menjadi lebih kaya dan menghasilkan lebih banyak, diperlukan peningkatan jumlah produksi biji-bijian makanan dan dunia akan membutuhkan setidaknya 70% lebih banyak biji-bijian makanan

Leave a Reply

Your email address will not be published.